Dilema Legalisasi Judi Online

Dilema Legalisasi Judi Online

Perkembangan judi online semakin hari semakin pesat. Jumlah pemain yang mengakses situs taruhan terus meningkat, bahkan di negara yang tidak melegalkan perjudian baik online maupun offline. Disinilah dilema dimulai. Apakah pemerintah akan mengambil pasar strategis sebagai salah satu pemasukan negara atau mereka akan mempertahankan nilai moral masyarakat? 

Profit Yang Menggiurkan 

Ada sebuah riset yang dilakukan di sebuah negara tentang jumlah pemain taruhan online dari tahun ke tahun. Di negara tersebut, taruhan online masih belum dilegalkan. Dengan kata lain, pemain yang ingin bertaruh harus mengakses dari situs yang berpusat di kota lain. Uang deposit yang diserahkan pun akan masuk ke akun pengelola situs negara tetangga. 

Hal yang cukup mengagetkan adalah pertumbuhan jumlah pemain taruhan ini mencapai 20%. Dalam penghitungan kasar, ada sekitar 300.000 pemain baru yang bergabung di situs ilegal. Bayangkan jika masing masing pemain memberikan deposit sebesar 100 dollar setiap bulan. Berapa banyak yang para pemain habiskan dalam setahun?  

Nominal perputaran uang dalam taruhan online cukup besar. Oleh karena itu, banyak negara yang mulai mempertimbangkan untuk melegalkan taruhan online. Tujuannya adalah mendapatkan pemasukan dari potongan pajak layanan yang berlaku. Dari sisi ekonomi, kebijakan ini bisa membantu meningkatkan kas negara atau daerah. 

Namun dari sisi lain, pemerintah juga harus siap untuk menghadapi resiko yang cukup besar. Jika taruhan online menjadi legal di suatu area, maka banyak bisnis baru yang akan muncul, begitu juga dengan para pencuri uang dan pemain taruhan handal. Apakah mereka siap menghadapinya?

Usia Pemain Judi Online  

Pertimbangan legalisasi situs taruhan online semakin terasa rumit ketika pemerintah mendapatkan hasil survey rata rata umur pemain taruhan online. Mengapa? Karena mereka berada dalam usia produktif kerja. Ternyata, mereka yang gemar bermain taruhan online umumnya berusia antara 25 sampai dengan 38 tahun.  

Mereka yang berada dalam usia ini umumnya telah bekerja dalam suatu instansi. Jika taruhan online benar benar dilegalkan, maka besar kemungkinan para pekerja ini akan beralih ke taruhan. Dengan demikian, kualitas pekerja akan menurun. Selanjutnya, hal ini akan mempengaruhi kualitas perusahaan domestic dan mengurangi investasi asing di area tersebut. 

Selain itu, pemerintah juga harus menyiapkan trik atau aturan khusus untuk membatasi pemain di bawah umur. Nantinya ketika taruhan online legal, harus ada langkah tegas agar berbagai bahan promosi atau kantor resmi yang digunakan tidak terlalu mempengaruhi anak anak usia sekolah.  

Permasalah judi online tidak lagi mencakup pertimbangan moral saja. Besarnya nilai uang yang dipertaruhkan membuat perputaran ekonomi di suatu negara seolah dicuri oleh oknum dari luar negri. Jika ingin melanjutkan proses legalisasi, pemerintah benar benar harus mempertimbangkan dengan masak segala kemungkinan yang akan muncul setelahnya. Bagaimana pendapatmu?